Penjual Ayam Asal DI Yogyakarta Bangun Masjid Megah 3 Lantai Bergaya Jawa dan Timur Tengah – bukanhoax


“Sejak saya masih kecil, saya sangat ingin membangun masjid, saya mulai menabung sejak SMP. Akhirnya sekarang keinginan tersebut bisa terwujud.”

Hal tersebut dikatakan oleh Suciati Saliman Riyanto Raharjo saat peresmian masjid Suciati Saliman yang berada di jalan Gito Gati, Pandowoharjo, Sleman, DI Yogyakarta pada Minggu (13/5/2018).

Suciati begitu dia dipanggil sejak tahun 1966, yang saat itu duduk di bangku SMP mulai merintis usaha pemotongan ayam manual di rumahnya.

Dengan berbekal menjual sebanyak 5 ekor karkas ayam kampung di Pasar Terban, Yogyakarta dia mengawali usahanya.

Falsafah hidupnya yang percaya bahwa Urip Iku Urup membuatnya semakin teguh untuk bisa bermanfaat bagi sesamanya.

“Saya percaya bahwa apabila kita bisa selamat di dunia, maka nanti di akhirat juga akan mendapatkan keselamatan. Saya sangat ingin membangun masjid agar bisa bermanfaat bagi semua orang,” terangnya.

read:   Mengenal Lebih Dekat Lalu Muhammad Zohri, Juara Dunia U-20 Lari 100 Meter – bukanhoax

Atas keteguhan niatnya, tidak disangka usaha Suciati semakin hari semakin pesat.

Hingga akhirnya rumah pemotongan ayam manual yang dimiliki di rumahnya berkembang menjadi rumah potong ayam modern yang dia beri nama RPA Saliman di kawasan Pendowoharjo, Sleman.

Tidak berhenti disitu, tahun 2009, dia juga mulai mendirikan rumah potong ayam di Jombang, Jawa Timur.

Suciati pun mulai menabung dan menabung.

Tidak sekedar untuk membangun masjid, dia juga mulai rutin untuk memberikan sedekah setiap Jumat, memberikan santunan kepada anak Yatim, khitanan massal setiap tahun, serta memberikan umroh gratis kepada anak buahnya.

Dalam pembangunan masjid, Suciati mengaku tidaklah gampang. Adanya kendala pembebasan lahan dan ketidaksetujuan warga setempat juga dia dapati.

read:   Pengemis Penyandang Cacat Ditemukan Meninggal di Jalan, Isi Uang di Tabungannya Bikin Melongo – bukanhoax

“Alhamdulillah, masjid yang saya impikan bisa mulai dibangun pada 2 Agustus 2015. Dan tepat hari ini, tanggal 13 Mei 2018 diresmikan. Semoga nantinya masjid ini bisa digunakan oleh umat, nanti akan kita buka selama 24 jam. Agar semua bisa salat malam maupun dhuha disini,” ucapnya.

Bambang Harmianto, selaku Ketua Pembangunan Masjid mengungkapkan jika di masjid Suciati sendiri terdiri dari 3 lantai dan basemen lantai dengan memadukan antara desain Timur Tengah dan Jawa.

“Untuk luas tanah 1716 meter. Sedangkan bangunan 1217 meter. Selain sebagai masjid, nanti warga atau siapa saja bisa melakukan pernikahan disini, pengajian juga bisa, atau perkumpulan muslimahan. Kita atapnya meniru joglo, dan ada bedog yang menjadi khas Jawa. Untuk yang lain kita juga gunakan desain masjid Nabawi,” ungkapnya.

read:   Jangan Membaca Al-Qur’an Melalui Aplikasi Handphone – bukanhoax

Mengenai fungsi masing-masing lantai, Bambang mengungkapkan jika di basemen nantinya bisa untuk prasmanan di lantai 1 untuk gedung pertemuan, lantai 2 untuk salat jemaah laki-laki, sedangkan lantai 4 untuk jemaah perempuan.

“Kita niatnya basemen untuk parkir, tapi Alhamdulillah di seberang jalan ada yang menawarkan seluas 350 meter, jadi untuk parkir kita alihkan disana. Untuk masjid nanti akan muat untuk 1.000 jamaah,” jelasnya.

Dia juga menambahkan telah membangun lift untuk para orang tua, difabel maupun yang sedang sakit. Agar semua orang bisa melakukan ibadah di masjid Suciati.

“Untuk Ramadhan, kita juga sudah siapkan pasar Ramadhan, agar warga bisa berjualan dan memanfaatkannya nantinya. Ini semua adalah bentuk kepedulian ibu Suciati terhadap sesamanya,” jelasnya.

Sumber: tribunnews.com

You may also like

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More From: Family

DON'T MISS

==[Close Klik 2x]==
Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Image
Photo or GIF